Surat Terbuka untuk Ibu Kos

Ibu kos dimanapun anda berada dan apa tipe kosan anda. Ijinkan saya meyampaikan pesan. Bukan perwakilan dari persatuan atau paguyuban atau solidaritas anak kos. Ini hanya dari saya. Anak kos biasa. Wahai semua ibu kos, pertama saya ingin mengucap terimakasih. Karena berkat bantuan kalian banyak calon anak kos bisa ngekos. Coba bayangkan kalau tidak ada kalian, nasib mereka bagaimana? Mereka calon anak kos mungkin saja menjalani takdir lain. Menjadi anak kontrakan barangkali. Atau terluntang-lantung, tidur di warnet bahkan sampai pulang pergi dari rumahnya untuk berpergian. Iya apalagi yang rumahnya jauh :(. Walaupun saya bisa ngekos karena bantuan teman dan kosan saya yang jaga bapak kos. Tapi engkau tetap ada di hati.

Wahai ibu kos, penghasilanmu bergantung dari uang bulanan kami. Bahkan ada yang harus bayar di muka dulu. Tergantung berapa nominalnya. Macam-macam. Ada yang harus bayar enam bulan dulu, atau bahkan setahun. Asal jangan seumur hidup aja, ya. Bermacam-macam tipe dan gaya yang kau lakukan untuk menagih uang kos. Begitu juga kami, anak kos bermacam-macam juga untuk menghindar ketika ditagih. Bukannya kami mau mengelak, tapi kadang uang bulanan belum kunjung tiba. Kadang juga uangnya terpaksa kami pakai untuk kebutuhan lain. Ke warnet atau nongkrong misalnya. Jadi harap sabar ketika kami belum bisa bayar. Mendingan selain ibu buat usaha baru gitu. Usaha bikin catering atau warung makan. Kan enak tuh, dapat penghasilan tambahan. Kami anak kos juga bisa ngutang kan :P. Daripada nyemil promag hayoo?

Ibu kos yang ada di seluruh dunia, jangan cuma bisa nagih uang kos. Kamar kami bocor, lampu putus, hubungan kami juga (eh gak ada hubungannya ini,ya). Kami berhak mendapatkan perawatan fasilitas. Kami juga ingin nonton tv, tapi jangankan tv, ruang berkumpul aja gak ada. Jangan langsung tutup pintu gerbang ketika pukul sebelas malam kami belum pulang. Mungkin ada kuliah, atau mungkin juga masih kencan. Kayak gak pernah muda aja,bu. Jangan cuma ketus pas nagih uang kos yang nunggak. Kran air macet, cat tembok ngelupas apa kabar? Kami gak mungkin bisa ketus. Tapi bisa jadi,Anda kami jadikan bahan omongan. Atau bahkan kayak yang saya lakukan, saya buat bahan tulisan.

Tapi tenang, ini cuma guyonan kok. Gak serius, tapi bisa jadi benar. Mungkin kalian ibu kos dan masih calon. Tak ada salahnya dibaca tulisan ini. Biar kalian siap menghadapi calon anak-anak kos kalian kelak. Oh iya, jangan pasang tarif kemahalan buat tiap kamar, yang wajar aja. Jangan minta tambahan lagi kalau kami bawa perabotan yang menggunakan listrik. Tapi kalau kami bawa tv, reaktor nuklir boleh deh minta tambahan. Yang pasti, jangan cuma bisa nagih, anak kos juga perlu fasilitas. Ok

Salam hangat

Siro, Anak Kos

Advertisements

36 thoughts on “Surat Terbuka untuk Ibu Kos

  1. hohoooo surat terbukanya dari hati banget nih,, terbayang sosok Ibu kost yang ada di sinetron dan yang di rinciin kamu, jadi ketawa sendiri. Selama hidup nggak pernah ngerasain ngekost, dan spertinya nggak ada niatan untuk ngekost setelah membaca artikel ini hahahaha

      1. kayanya bukan terkesan ini deh,, emang lagi curhat hahahaa…
        Ah nggak ah.. lebih enak dirumah sendiri. Karena kl cewe kan setelah nikah nanti dibawa suami kkuar rumah, jadi saat singel baiknya habiskan waktu tinggal sama orangtua ttsaahhhh

      2. hahahah yaah ketahuan deh yaa…
        iyaa sih mbak. Kadang lagi enak-enak di kosan sering keinget bapak ibuk di rumah :(. cuma bisa telfon buat ngelepas kangennya. tapi kalau nikah kisahnya nanti beda lagi

  2. Saya masih SMA. Dan mudah-mudahan nanti saya bisa dapat kuliah di Universitas Negeri yang saya cita-citakan. Dan universitas impian saya itu letaknya di luar kota. Jadi, kemungkinan besar nanti saya akan ngekos :(.
    Membaca postingan ini rasanya bener-bener lagi ngerasain jadi anak kost. Mudah-mudahan postingan ini bisa jadi pelajaran saya ke depannya agar mencari tempat kost yang baik. Yang fasilitasnya lengkap dan pastinya Ibu Kostnya baik 😀

  3. Bu… baca surat ini bu… Baca!!! Terutama tentang jam pulang. Kami punya tugas yang banyak dan sering ngerjain bersama. Selama sebulan terakhir ini, setengah bulan saya tidur di tempat temen. tapi ibu tetep menagih uang untuk sebulan? please deh Bu… xD

  4. ahaha,,benar2 keluhan anak kos banget ini,jadi kangen masa2 ngekos jama kuliah dulu,biasanya baru jam 9 pagarnya udah di gembok ya, alamat kalo plg telat terpaksa nginep di kostan teman 😀

  5. hahaahhahaa oh ibu kos,jangan hanya menagih saja,itu kamarmu bocor semua,
    oh ibu kos,wajah monstermu pun berubah jadi teduh saat aku tepat bayar kos,
    oh ibu kos, putrimu yang beranjak remaja bolehkah kugoda,hiahahahhahahaha

  6. pengalamanku nge-kost dulu sebelum nikah kyknya asik2 aja deh :D.. Ibu kos baik bgt, fasilitas lengkap dan murah pula.. lokasi komplek…krn ibu kosnya memang ga cari duit, tp supaya rame aja rumahnya 🙂

    Pas kos wkt kerja, gitu jg… dpt lokasi strategis, dan make sense harganya 😀 jd betah di sana ampe nikah, trs baru deh pindah ke rumah suami ;p Tapi enak kalo nge kost itu bareng ama org2 yg udh kerja kantoran…lebih asik suasananya…krn kbnyakan brangkat pagi2, pulang malam2… jd ga ribut dalam rumahnya 😀

    1. Hahaha tapi paling enak sekos dengan orang yang seperjuangan sih, apalagi kalau sejurusan. Jadi bisa saling bantu kalau ada kos kosan. Tapi kalau udah berkeluarga enaknya punya rumah sendiri :3

  7. BENERRR… hadohhh… n da suara ibu kost pas belum bayar kost sama pas kita mau bayar kostan tuh beda… kl pas bayar kostan nadanya tuh ceriaa… 😆
    ahh gan… lo emang cocok deh rasanya d angkat jd ketua perkost-an .*lemparmenyan

  8. BENERRR… hadohhh… nada suara ibu kost pas belum bayar kost sama pas kita mau bayar kostan tuh beda… kl pas bayar kostan nadanya tuh ceriaa… 😆
    ahh gan… lo emang cocok deh rasanya d angkat jd ketua perkost-an .*lemparmenyan

Makasih konentar kalian ya, semoga kalian ikhlas nulis komennya. hohoho :3

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s