Susahnya Puasa di Kosan

Bulan puasa datang lagi, gimana nih puasanya? Lancar kan? Semoga yaa hehe. Memang bulan ini beda dengan bulan lainnya. Seperti kisah sejarah dari bulan Ramadhan itu sendiri, momen seru yang terjadi juga banyak. Apalagi momen yang terjadi pada anak kos, yang harus atau malah terpaksa melalui momen Ramadhan jauh dari orang tua gara-gara gak bisa pulang karena banyak urusan. Entah urusan kerjaan, kuliah dan asmara (ahaaaay). Biasanya kalau puasa di kosan banyak orang yang ngeluh, soalnya gak enak. Memang iyaa, lebih enak puasa kumpul sama keluarga di rumah, kecuali kalau sekeluarga tinggal di kosan ceritanya lain lagi. Nih biasanya yang dikeluhin pas berpuasa di kosan ya seperti berikut ini dah :

Kalau sahur gak ada yang bangunin

hanya ilustrasi yaa
hanya ilustrasi yaa

Kadang orang memilih untuk ngekos karena ingin belajar hidup mandiri, tanpa orang lain yang mendampingi atau bahkan kekasih yang sekedar menemani pujaan hati (aseek). Alhasil, karena semua dilakukan seorang diri, ketika bulan puasa tiba dan takdir harus menentukan sesorang harus tetap menetap di kosan, seringkali kelewat kalau bangun sahur gara-gara gak ada yang bangunin. Sebenernya hal ini bisa diatasi dengan cara nyuruh teman sekosan untuk bangunin,tapi seringnya bulan puasa itu liburan jadinya banyak anak kos perantauan yang balik. Atau kalau punya pacar bisa diingetin pas sahur, terus yang jomblo ngandelin speaker musholla aja, atau request tetangga buat nyalain mercon buat bangunin sahur.

Beda kalau pas puasa di rumah sendiri, ada orang tua yang bangunin. Apalagi kalau di desa masih banyak remaja yang keliling buat bangunin sahur dan ngambil sandal orang -_-. Paling parah ngambil mangga ( entah kenapa buah mangga sering banyak pas puasa). Terus lagi ya, kalau di rumah, pas sahur dibangunin gak bangun-bangun, ibu bapak tinggal guyur air biar seger sekalian disabunin sama digosok giginya. Dijamin kalau sudah digituin pasti bangun buat makan sahur.

Pas sahur nyari makan sudah habis

ilustrasi lauknya udah abis nih
ilustrasi lauknya udah abis nih

Anak kos jarang masak sendiri, apalagi para cowok. Jadi kebanyakan beli. Memang pas bulan puasa warung buka agak malam dan nutupnya pas imsak menjelang. Tapi namanya warung  makan, gak ada yang tahu kapan dagangannya habis atau masih ada. Jadi sering pas sudah keluar cari makan nyampek warung, eh makanan sudah habis. Sering saya ngalamin ginian, apalagi kalau pas siang-siang, warung-warung banyak yang nutup. Benar-benar fenomena yang ajaib hohoho.

Saran sih sebaiknya sedia makanan dari malamnya. Bisa beli makanan yang gak gampang basi. Misal beli lalalapan, ayam dan sambalnya dipisah. Kelak disatukan kembali ketika akan disantap :3. Jangan sedia makanan dari bulan puasa tahun lalu ya, pasti basi. Kalian akan menikmati puasa di rumah sakit, bukanya pake infus, gak enak kan :(. Makanya memang begitu resiko kalau puasa di kosan. Coba puasa di rumah, bangun pas sahur, di meja makan sudah tersedia hidangan lengkap dan siap dimakan. Kalau di kosan sama aja sih, tapi cuma tinggal piring dan sendok bekas makan buka puasa kemarin yang gak sempat dicuci :P.

Ngabuburit banyak godaan

ilustrasi yang godain pas ngabuburit :3
ilustrasi yang godain pas ngabuburit :3

Entah dari mana istilah ngabuburit ini berasal. Banyak kegiatan yang bisa diisi pas ngabuburit sambil nunggu maghrib. Biasanya kalau anak kosan, ngabuburitnya sering jalan-jalan entah sekedar beli takjil, duduk di alun-alun, atau bahkan cari jodoh (pfft). Nah, kalau pas jalan cari makan buat buka, biasanya di pinggir jalan banyak orang yang nawarin takjil, tapi baju yang dipakai itu loh :(. Menggugah selera, eh iman maksud saya. Motivasinya pake baju seperti itu mungkin biar banyak yang beli atau apa saya gak tahu, tapi ini kan bulan suci. Seharusnya kan harus dihormati dan dijaga. Jadi yang mau beli gak konsen hihihi.

Bulan puasa kan memang bulan untuk beribadah, jadi sebaiknya mending ngabuburitnya menjauh dari godaan. Kayak ngaji, atau ke mesjid dengerin kajian sebelum buka. Itung-itung nambah pahala, malah kalau nunggu buka di masjid bisa dapat takjil gratis kan. Banyak masjid-masjid yang sering bagi-bagi makan gratis. Jadi enak buat penghematan uang dan tenaga, tinggal duduk, diem, dengerin ceramah. Pas adzan eha tau-tau ditawari makan enak tooh :3

 

Hehe itu saya saja yang bisa dialami kalau sedang berpuasa di kosan. Sebenernya masih banyak sih, cuma tiga hal tersebut kayaknya cukup deh :D. atau mungkin kalian bisa nambahkan di kolom komentar monggo :D.

Semoga puasa ini lebih baik dari tahun kemaren dapat barokah dan pahalanya Aamiin. Tahun depan semoga masih kebagian buat menikmati sucinya bulan Ramadhan yaa. Aamiin 😀

Advertisements

11 thoughts on “Susahnya Puasa di Kosan

  1. hayooo yg ngabuburit ada godaan yg menggugah iman brdasarkan pengalaman yoo?? :p
    makan makan mas batal wes :v

  2. HAHAHAHAHHAHHAHAHA…SUMPAH INI NGENA BANGET!!! *capslock ga nyante
    iiih ternyata ada y senasib yee… poin 1, 2,3 gw RT-in semua *twitter kali ah
    kalo soal sahur… iya kadang suka bablas gtu.. =.= emang dasarnya putri tidur,,, padahal Ibu ud nelpon dr jam 2 tapi baru ngangkat jam 3.. kadang juga ga d telpon dan ujung2nya bangun jam 4 kurang.. T.T itu pedih bngt,, sahur ud macam d kejer utang aja…
    soal menu sahur… hmm milih masak sih tapi nggak ribet2 bngt lah… dan emng bner tuh kudu nyiapin makanan lah kl bsa mlmnya,,, biar pas sahur ga berasa gempa bumi gtu nyarui makan *lebay

    *pfft … ihh kok sama bngt sih…itu y d masjid sekali ngesot dapet nasi bungkus sama takjil 😆
    dulu pas awal ngekost masih bingung2 cantik gtu deh soal tempat2 beli makanan dan kebetulan bngt ikut UKM KI d kampus y ngewajibin buat datang k kampus tiap sore sampe ntar pulang pas kelar shalat tarawih..dohh itu nikmat bngt idup… ud d sedian es kelapa… ada nasi bungkus… disediain gorengan…minum pula…
    nikmat bulan Ramadhan….

    Kei

    1. hahhaha waah ternyata ada yang senasib dan sepenanggunan yaa, seharusnya dibikinkan komisi nasional yang peduli sama anak kos, biar para the koser(maksa amat namanya) bisa sejahtera sama seperti anggota dewan dan penguasa (sih bahasaku ya)

      salam :3

Makasih konentar kalian ya, semoga kalian ikhlas nulis komennya. hohoho :3

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s