Perjuangan Anak Kos Di Tanggal Tua Buat Makan

Perjuangan gak harus dengan senjata melawan penjajah. Perut yang kosong bisa jadi lawan yang tangguh buat dilawan. Kalau telat ngelawan dampaknya bisa gak enak. Tangan gemeter, perut maag, berat badan berkurang atau bahkan ketampanan bisa memudar. Hal tersebut pernah saya alami, dan saya masih tampan :3. Entah karena banyak kerjaan sehingga saya menunda waktu makan atau karena memang gak ada uang buat beli. Selama saya ngekos, saya makan dari hasil beli di warung jarang masak sendiri atau nyari di tong sampah (ini serius). Tapi adakalanya saat ingin memenuhi hasrat lidah, kerongkongan,lambung, serta saluran pencernaan lainnya yang ingin dipenuhi haknya, uang saya gak ada :(. Banyak perjuangan yang harus saya lakukan agar mulut saya bisa mengunyah nasi bukan sabun ataupun nyemil pasta gigi kodo*mo rasa jeruk. Yang biasanya saya lakukan untuk perjuangan saya adalaaaaaah

Ngumpulin recehan

Ketika Saldo sudah menipis dan gak bisa diambil lagi. Langkah yang biasanya diambil cari recehan di sudut kamar, entah dibawa kasur, bawah bantal, ataupun brasak-brasak –saya gak menemukan kata yang pas jadi saya pake kata ini– di bawa kasur. Atau mungkin cari recehannya di kamar sebelah.  Tapi jangan sampai cari recehannya dipinggir jalan sambil bawa gelas Aq*ua :p. Carinya juga masih pake cara manual, menggunakan insting dan panca indra. Kalau mau lebih canggih pake detektor logam aja. Tapi sungguh tidak keren cari recehan pake alat pendeteksi logam -_-. Seharusnya kan buat cari besi tua aja :p.

Karena recehan sangat berharga, sesuai falsafah kuno –entah karangan siapa–  uang 1 milyar gak akan ada kalau kurang walaupun 100 rupiah aja. apalagi 1 milyar dollar. Jadi jangan remehkan sebuah recehan. Ada momen yang sungguh mengesankan saat mengumpulkan recehan kawan. Rasanya seperti menemukan harta karun kalau pas cari recehan di segala penjuru kamar kosan dan dapetnya selembar uang walaupun bergambar pattimura. Tapi jarang sekali saya mendapat lembaran yang bergambar bung karno dan bung hatta malah tidak pernah, soalnya mereka akan habis pada awal bulan :(.

Biasanya recehan yang terkumpul hanya segenggam tangan orang dewasa, yang sudah bisa menggenggam lembutnya tanganmu (opo seh), dan JANGAN berharap beli pizza hut dari recehan tersebut. Kecuali yang dikumpulin itu koin emas. Dari recehan yang sudah terkumpul, makanan paling mewah yang bisa dibeli adalah sebungkus nasi padang dengan rendang terus dibanyakin kuahnya dan saking banyaknya bisa dibuat wudu’  (yuummmy :3).

Memang rada susah sih bayar pake recehan, selain bawanya ribet dan ngitungnya bisa lama. Kalau beli nasi padang bayar pake recehan masih wajar. Yang susah kalau misal mau beli leptop harga 10 juta terus bayarnya pakai recehan. Nanti dibungkus pake karung diangkut pake becak :D. padahal recehannya kan bisa dituker dulu yaa -__-“. Tapi tetap jangan remehkan recehan. Hidup Recehan!!!

Minjem uang ke temen

Teman bisa sangat berguna pada saat tanggal tua, mereka bisa jadi atm berjalan tanpa harus masukkin kartu atm, soalnya mau masukkin lewat mana? Gak ada lubangnya kan. Mau lewat lubang pencernaan -_-. Cukup dengan muka melas ke teman kita, nada sendu dan bilang, “boleh pinjem uangnya buat beli makan gak, pinjem sejuta :3”. Maka anda tidak akan menerima uang tetapi makian (sabaro yaa :(). Ya harus liat jumlahnya juga sih, itu pinjem duit sejuta mau beli makan di dhubai? Disana gak ada nasi pecel beroo.

Pinjem uang ke temen itu enak, bayarnya bisa dinego kapan, dan yang pasti tanpa bunga. Daripada pinjem ke bank, ada bunganya dan ada tempo pelunasan. Dan juga bank gak akan menerima orang pinjem duit dengan alasan belum makan :p. Dan pinjem uang ke temen gak perlu birokrasi yang ribet. Gak perlu bawa ktp,akte kelahiran, slip gaji ataupun struk indoma*ret. Cukup dengan memainkan kata-kata dan mimik muka uang sudah bisa di dapat tanpa harus berlama-lama.

Dan kalau mau pinjem uang ke temen, pastikan sudah akrab sebelumnya. Temen akrab ya bisa temen kosan, temen kuliah, atau temen tapi mesrah. Jangan temen facebook asing yang baru dikonfirm tadi pagi. Apalagi cara minjemnya komen di statusnya kayak gini :

hai aku sintha cinta kamoe selamAnJa hadir meramaikan status anda, like balik yaa. Sekalian pinjem uang buat beli gorengan di ibuk sebelah. Komen telat : 3 menit 2 detik”

Insya Allah dengan ijin yang maha kuasa, akun kalian akan blokir oleh orang tersebut.

Pilih-pilih makanan yang mau di beli

Saat awal bulan pilihan makanan bisa bervariasi. Komplit banget dari nasi,sayur,lauk pauk dan hidangan pemanis lainnya. Namun saat akhir bulan pilihan menu jatu pada makanan yang pas di kantong, kadang kandungan gizi diabaikan demi memenuhi satu kata yaitu “kenyang”.  makan nasi,telur ditambah kecap saja sudah kayak di surga walaupun tanpa bidadari yang menemani. Karena kalau ada bidadarinya nanti saya suruh dia masak dan nyupain saya dong :D.

Waktu makan pun diatur, berbeda dengan awal bulan yang bebas mau makan kapanpun saya mau, tapi saat datang akhir bulan makanpun harus dijadwal ketat, sudah kayak dietnya om deddy aja. jadi selain hemat juga bisa mengatasi masalah berat badan bagi yang kelebihan. Tapi kalau yang sudah kurus seperti saya malah menambah masalah baru -_-. Selain itu puasa juga bisa jadi alternatif mengatur pola makan. Tapi kalau puasa niatnya karena Allah dulu yang paling utama, biar dapat pahala juga. kan enak uang masih tersisa dan saldo pahala juga bertambah :D.

Tapi kalau mau waktu makan terjaga di tanggal tua, gak perlu sewa satpam kok. Dari awal bulan bisa beli cemilan buat cadangan pangan darurat ketika semua uang sudah tidak ada. Kalau perlu ikut antri pembagian sembako di RT/RW terdekat. supaya kalian gak nyemil batu kerikil saat galau karena lapar. Dan pada saat momen ramadhan pun, bisa ikut calon penerimaan zakat. Anak kos juga termasuk kriteria penerima zakat, statusnya bukan fakir atau miskin, tapi musafir atau gharim(orang yang banyak hutang ) :D.

Pulang kampung

Kalau tiga cara tadi belum membuat puas, ada baiknya segera pulang kampung. Kalau di rumah semua urusan perut akan terjamin. Gak perlu cek rekening lagi soalnya makanan tersedia gratis. Mau makan gak usah bingung naik motor untuk sekedar beli nasi bungkus di gang sebelah. Karena setelah bangun makanan sudah tersedia di meja makan. Dan lagian seenak makanan buatan chef ternama gak akan bisa mengalahkan masakan rumah ibu kita. Apalagi kalau ibunya berprofesi jadi chef hotel bintang lima. Mau request makanan yang gak dimasak bisa juga kok, tanpa mengeluarkan biaya tambahan. Semua ditanggung, tinggal ke pasar dan beli bahan. Malah kadang kalau kita pulang ke rumah, sang ibu pasti masakin makan kesukaan kita.

 Selain itu kalau butuh uang buat beli jajan, gak perlu pakai uang sendiri. Cukup menyusup ke kamar ibu kita, dan ambil selembar lima ribuan yang biasanya nyelip dibawah daster yang terlipat di dalam lemari. Gak usah bilang-bilang pasti beliau akan tau siapa yang ngambil uang itu :D. Gak perlu nyewa detektif atau dukun buat cari pelakunya. pasti yang ngambil anaknya sendiri. Masak iya anak tetangga -_-.

Pulang kampung kan juga bisa nengokin orang tua kita. Sekedar tanya kabar lewat telepon dan sms rasanya kurang. Enakan ketemu langsung. Bisa bercanda dengan ibu bapak di rumah itu rasanya asik ketimbang guyon dengan ibu bapak kosan, karena ujung-ujungnya akan nagih uang kosan juga. jadi buat orang tuanya yang masih lengkap sayangi mereka ya. Jangan pacar atau mantan kalian aja. kadang rela gak makan buat beli sesuatu buat pasangan yang asal uangnya dari orang tua kita. Coba sekali uang hasil penghematan itu dibelikan sesuatu buat orang tua kita. Walau gak bisa bales seluruh jasa mereka tapi itu bisa sangat berarti buat mereka loh 🙂 .

Advertisements

35 thoughts on “Perjuangan Anak Kos Di Tanggal Tua Buat Makan

  1. oh my!!! akhirnya penulis idola legendarisku posting juga meskipun topiknya selalu berputar di area kosan. #dorr

    untuk membuka komentar ini marilah kita membaca Basmalah, agar sampai akhir komentar ini dapat membawa manfaat (apa jaye)

    “Bismillahirrahminirrahim.” Selesai 😀

    ada beberapa pertanyaan yang ingin aku ajukan pada mas siro dan ini harus dijawab dengan sebenar-benarnya.
    kalo beneran ngga ada uang, serius cari makanan di tong sampah? =_=”
    ah ini kayaknya bercandanya ngga lucu deh.

    dan ya, uang receh yang tersebar di berbagai penjuru kosan memang seperti “treasure” di tanggal-tanggal kritis. 😀
    aku juga pernah ngumpulin uang recehan sampai dengan nominal 20 ribu. huaaa. aku bahagia langsung buat aku belikan pulsa. lol

    dan astagah itu di kolom komennya. XD
    “Silahkan tinggalkan komentar kalian. tanpa kalian apalah aku ini :3. tapi komen yang bener dan tertib ya, jangan bikin onar”

    kayaknya semacam nyinggung aku *uhuk*

    tapi terserah lah 😛
    hoho

    1. Wkwk itu jadi satu dengan kalimat sebelumnya hmm jadi maksudnya jarang masak atau jarang nyari di tong sampah :3
      wkwk gk pernah aku ngumpulin recehan sebnyak itu aku haha
      Gk nyinggung kamu kok. Biar mereka tertib aja. Tpi kayknya gk bisa deh wkwk

  2. poin 1 RT!
    poin 2 RT!
    poin 3 RT!
    poin 4 RT!
    LOL
    duh ini nohok makjleb bngt yee postingannya :3
    auuu auuu…
    btw soal recehan Kei malah punya kebiasaan ngumpulin.. jd itu duit recehan Kei taruh d tempat bekas es krim.. ntar biasanya kl ud berat Kei bawa buat d tuker k alfamart..waakkaka
    lumayan lah kadang bsa dpt 80rban…
    (-___-“) awal bulan mah rada songong makannya.. beli ini beli itu berasa tinggal lempar uang keluar dari dompet.. giliran tanggal tua enggan berpisah sama lembaran-lembaran penghuni terakhir domper..wkwkwk
    tp emang d antara itu semua resep y paling tokcer ya pulang kampung…
    sudahlah… itu surga dunia d depan mata 😆

    1. wahaha iyaa di kosan itu sebenernya latihan untuk menghadapi dunia rumah tangga ya, dunia yang “sebenernya” yang lebih ekstreme lagi 😀

      hehe makanya mending kosannya deketin sama kampungnya yak 😀

Makasih konentar kalian ya, semoga kalian ikhlas nulis komennya. hohoho :3

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s