Hal-hal yang akan menggalaukan setelah LULUS

Yeee sudah wisuda. Tapi apa perjuangan sudah berakhir? No perjuangan masih panjang, ini baru melewati level kecil dari kehidupan. Tantangan masih nunggu dan ngantri di luar sana. Entah saya yang mencari tantangan atau Tuhan langsung yang ngasih tantangan khusus di babak bonus (kayak main game aja ya -_-).Dan tantangan dan cobaan itu harus diterima dan pasti bisa diselesaikan. Tapi setiap naik level tantangan jelas lebih sulit dan entah saya bisa tahan atau tidak. Saya pun juga kebagian takdir nerima salah satu cobaan Tuhan. Setelah lulus pasti ada saja hal yang baik dan buruk menghampiri. Seperti ucapan selamat dari kerabat, bisa ngelanjutin hal berikutnya yang gak bisa dilakukan pas kuliah dan juga hal yang seakan-akan bisa nusuk langsung ke relung sanubari cie ilee. Gak mati tapi rasanya jleeeeb bangeet. Dan hal-hal jleb alias menggalaukan yang mengampiri saya adaalaaah jeng jeng jeng jeeeeng.

Ditanyain kerjanya apa?

Hal ini jelas banget, setelah lulus mau gak mau seseorang harus mengaplikasikan ilmu yang sudah dia dapatkan di bangku kuliah. Tapi masalahnya nyari kerjaan gak semudah nyari gambar di google. Abis nemu terus di save gitu aja. tau sendiri kan, cara dapetin kerjaan di indonesia menurut saya ruwet. Nyiapin ini itunya kayak biodata,ijazah, sertifikat tanah(jaga-jaga buat nyuap :p) kemudian menunggu untuk dipanggil. Beda ya dengan gadis panggilan pada umumnya jangan disamain. dipanggil buat wawancara ini. Setelah syarat terkumpul itupun belum tentu dipanggil-panggil juga. Setelah dipanggil juga belum tentu diterima. Ya namanya juga hidup gak selalu mudah sih. Tapi alasan saya pada saat menulis ini masih belum kerja soalnya saya punya pikiran, kerja gak harus ngantor,gak harus buat CV dan lain-lain. Tapi sekarang sistem cari rejeki menuntut harus menggunakan cara tersebut. Alhasil saya gak kerja-kerja, banyak maunya aku ya hehe.

Tapi biarpun belum “kerja” tapi bukan berarti Cuma okang-okang kaki aja. saat tulisan ini diketik, saya belajar-belajar juga loh, biar ilmu yang sudah didapat gak hilang. Selain itu juga belajar hal-hal baru seperti desain web dan juga ngoding buat bikin web . Ya tapi gitu sih, belajar ini itu namun gak ada penghasilannya, kalau ditanya orang tua jawabannya lebih sulit ngejawab pertanyaan dosen pembimbing saat sidang skripsi :D. malu banget kan kalau telepon orang tua tapi Cuma minta uang bulanan tambahan, seharusnya kosan sudah bayar sendiri 😦 .

Alasan lain saya gak ngajuin lamaran kerja adalah takut kalau saya gak bisa bertahan melawan aral dan rintangan di dunia kerja sana. Kalau diibaratkan game, level 01 di dunia kerja sudah mode hard apalagi ngelawan rajanya. Kalau game over takut gak bisa restart langsung quit dan pindah jenis game lain. Itupun kalau billingnya masih ada  ( ini kerja apa main di warnet yaa -_-). Hmm kok aku jadi pengecut gini ya, belum juga nyobain game versi dunia kerja sudah sambat -_-.

Jadi kalau ada yang nanyain sekarang kerja apa, ya aku jawab jadi stand up comedian, walaupun masih magang dan bayarannya gak tentu arah. Soalnya bayarannya dikasih kalau sudah tampil dan saya jarang dapat tawaran tampil. Sekalinya tampil itu dibayar makasih :(. Jawaban selain jadi comedian ya lagi belajar desain. Tapi hasil dari belajarnya belum dapat hasil finansial. Soalnya masih belum mahir, jadi malu mau publikasikan ke orang hehe.

Walaupun bisa ngejawab pertanyaan dari orang-orang yang ketemu saya, hati kecil juga sering menegur lama-lama gini terus mau jadi apa aku. Untung masih hati kecil yang negur kalau Tuhan yang negur melalui malaikat maut gimana pas?

Sepertinya harus ngelakuin hal lain deh, jadi biar hidup saya gak gitu-gitu aja.

Kapan Nikah?

Generasi terdahulu yang belum bisa move on menganggap usia 20 tahun belum nikah dibilang gak laku. Tapi ini 2014 men!!! Dulu umur 20 tahun wajar mikir gendong anak,ikut arisan, dan pertemuan ibu pkk. Sekarang umur 20 tahun masih mikir skripsi, iya kalau yang sudah nempuh, gimana kalau yang masih bergelut dengan tugas kuliah. Sepertinya gak kepikiran ngurusin tugas rumah tangga.

Yang saya tahu, dulu umur muda dan postur tubuh masih belia pikiran sudah dewasa. Mungkin cewek yang sudah datang bulan, beberapa waktu kemudian sudah dinikahkan dengan alasan biar gak jadi perawan tua -_-. Tapi kalau sekarang usia masih remaja postur tubuh sudah semok kayak tante-tante, tapi pikiran masih balita yang belum selesai nyusu.

Dan yang sering terjadi kalau pas kumpul-kumpul dengan keluarga besar mesti yang ditanyain “kapan nikah?”.  Mereka kira nikahin orang kayak nikahin sapi ta? Abis nikah terus dilepas gitu aja. menikah kan harus butuh persiapan, walaupun gak harus nunggu mapan sih, soalnya kalau nunggu mapan kapan nikahnya. Persiapan kayak mental, penghasilan yang teratur, dan juga persiapan hati biar mantap. Ya walaupun menikah jangan ditunda-tunda tapi kalau gak ada persiapan bisa game over lagi ntar. Level dunia rumah tangga kurang lebih sama tingkatannya dengan dunia kerja. Tapi tetep nikah gak boleh ditunda takut gak bisa nahan godaan dan wibawa. Takutnya pas reuni yang lain bawa anak sama ngenalin sama temen-temen lainnya eh kita malah jadi jomblo akut diem dipojokan sambil ngaduk minuman kemudian update status “huft jomblo karatan nie, diloak’in juga gak akan laku nih”.

Dibanding-bandingin dengan anaknya orang

Namanya orang tua akan membanggakan anaknya dihadapan orang tua lain. Tapi yang saya heran sampai sekarang gak ada kontes “bangga-banggain anak idol” ya. Kalau ada kasihan sih anak ya, harus belajar atau kerja mati-matian biar bisa bikin orang tuanya menang. Dan hadiahnya cuma kebanggan, entah anaknya sudah seperti kerja rodi -_-. Nah kalau misalkan orang tua sudah bingung apalagi yang akan diceritain buat bahan bangga-banggain anak maka anak yang akan menjadi sasaran. Orang tua akan mengintrogasi dan akan bandingin dengan anak orang tua lain yang sudah sukses. Memang sih tujuan orang tua baik, karena kalau anaknya sukses yang seneng si anak sendiri. Tapi sukses kan butuh waktu yang gak lama. Seperti saya ini kadang dibandingin dengan anak rekan kerjanya yang bahkan saya sendiri gak kenal dengan mereka. Bilang ada di jakarta jadi pegawai lah, ada di kalimantan jadi apalah, atau ada yang di luar negeri jadi TKI ilegal dan jadi buronan -_-.

Sebenernya malu sih, sampai ditegur seperti itu. Sampai-sampai saya disuruh ngikutin jejak anak temen bapak saya. Tapi bukan yang jadi buronan ya. Pernah disuruh merantau ke luar jawa kayak kalimantan untuk cari pengalaman, bukan pengalaman di hutan diterkam binatang buas. Soalnya gak hanya akan jadi pengalaman , malah jadi kenangan nanti. Kenangan terakhir.

Kalau sudah ditegur seperti itu yang bisa saya lakukan cuma tertunduk lesu,lunglai, tak berdaya (kayak anemia ya :3). Saya bisanya minta maaf dan jelasin mereka pelan-pelan. Saya juga mau banggain mereka sudah tugas wajib bagi anak ke orang tuanya. Tapi saya pengen banggain mereka dengan hal yang saya geluti dan minati. Memang lama, tapi semua akan indah pada waktunya kan. Bisa lama mungkin usaha saya yang kurang keras, atau takut untuk mencoba atau yang malas jemput rejekinya atau malas ibadahnya  atau  malah Tuhan lagi nguji saya sebagai bentuk kasih sayangNya ciie God still Love Me :*. Tapi yang pasti harus tetep berusaha and make my parent proud :3. 

Advertisements

24 thoughts on “Hal-hal yang akan menggalaukan setelah LULUS

  1. coba wirausaha aja, yang kecil-kecil dulu, soalnya kan kalo terlalu besar modalnya kudu banyak, hehe..
    berani menghadapi segala keburukan yang ada, dan berpikir positif bang, rejeki mah nggak akan kemana, udah ada yang ngatur, asal kita mau berusaha, ya berusaha nyari kerja atau bikin usaha :Dd

  2. coba deh jualan online. sambil cari kerja di alam nyata juga, misalnya kantoran, jadi pegawai bank (kan bank lagi bertumbuhan dimana2 kayak bulu ketek :p) atau apa sajalah. jadi, bisa dapat 2 peluang kerja sekaligus. kalo nikah sih mending kalo udah mapan.. jangan terlalu memikirkan omongan tetangga.

  3. Oh men. aku tau perasaan itu seperti apa. cobaan yang diberikan dosen emang ngga ada apa-apanya jika dibandingkan dengan dunia antah berantah disana.

    daaaaan wah saya jadi galau. =_=”
    apalagi kalau ada yang tanya “kapan nikah?”
    aduh kuliah aja belum selesai, apalagi ada rencana ngelanjutin dan pikiranku masih bocah masih pengen ini itu, dan kalo melihat kenyataan, teman-temanku yang lain (yang tidak kuliah) memang sudah menikah. aku sempat berpikir, setua itukah aku?

    heuuu. pacar aja gak ada, boro-boro mau nikah.
    kerja aja belum boro-boro mau nikah *plok
    kuliah aja belum selesai boro-boro mau nikah.

    tapii ~ tetap tidak dapat dipungkiri kalau umur terus menua. syangnya pola pikir ini lama untuk dewasa (?)

    ah apa yang aku bicarakan -__-”

    Aku tau bagaimana dan betapa galaunya mas siro, karena galau ku juga sudah sampai sana. (secara mahasiswa tingkat akhir hohoho)

    yup. yang sabar mase 🙂 tetap berusaha. semua akan indah pada waktunya.

    1. makin tua ntar pertanyaannya makin cetar…
      sebenarnya alam liar y sebenarnya ya setelah lulus kuliah (?) *tarzan keles
      kadang ortu ud bisa dtenangin ntar orang-orang d sekitar y nyolot kepo *pengalaman
      yeah dijalani aja gan… y penting kan tetep usaha.. orang kan ud punya rejekinya masing2…

      1. Iya keiii, kita yg ngelakuin orang lain yang komentar…. ya begitu keii kita gak bisa muasin semua orang huft.

        Yups rejeki gak bakalan ketuker yaa hohoh :3

Makasih konentar kalian ya, semoga kalian ikhlas nulis komennya. hohoho :3

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s